Kami bekerja untuk memperkuat ekowisata bahari di destinasi wisata Indonesia dan meningkatkan kondisi kehidupan penduduk lokal. 

"Bersama-sama mari cegah datangnya plastik di lautan"

Asosiasi akan berusaha untuk mengembangkan dan memfasilitasi kemitraan dengan otoritas lokal serta dengan asosiasi nasional dan internasional yang ada. Ini akan meminta sumbangan partisipatif, penggalangan dana, hibah, crowfunding dan kegiatan lain yang menghasilkan pendapatan tambahan yang diperlukan untuk realisasi tindakan dan tujuan sosial.

Kami berupaya meningkatkan kualitas air, sungai, danau, dan tepian yang tercemar di Jawa barat.

 Sebuah laporan PBB memperingatkan: "Sungai-sungai di Asia, Amerika Latin dan Afrika semakin tercemar, secara langsung mengancam kesehatan lebih dari 300 juta orang dan secara tidak langsung mempengaruhi produksi pangan di banyak daerah. Beberapa negara". Di Indonesia, terdapat sungai yang paling tercemar dan ekosistem yang paling terancam, tetapi cara pencegahan masih belum cukup untuk memperbaiki situasi ini. Menurut Asosiasi Nasional untuk Perlindungan Perairan dan Sungai, "pemeriksaan kesehatan" lingkungan akuatik dunia sangat mengkhawatirkan. Dua di antaranya akan menarik perhatian kita secara khusus;

Sungai Citarum dan Danau Pattengang.

Dalam bahasa Sunda, Citarum berarti “sungai nila”. Cekungannya adalah yang terbesar di sebelah barat pulau, bersumber di selatan pulau di Gunung Wayang dan mengalir ke laut dari Jawa. Ini adalah sumber energi hidrolik yang memasok kota Bandung dan Jakarta. Sungai megah ini sekarang dianggap sebagai salah satu yang paling tercemar di dunia. Perkembangan ekonomi yang anarkis, pertumbuhan penduduk yang tak terkendali, urbanisasi dan industrialisasi besar-besaran telah menjadikan sungai ini sebagai tempat pembuangan bagi seluruh wilayah. Oleh karena itu, tidak lagi memenuhi fungsi dasar penyediaan air minum. 280.000 ton limbah industri beracun dari pabrik tekstil di wilayah tersebut dibuang ke sana setiap tahun. Sungai tersebut dipenuhi dengan polutan (merkuri, timbal, arsen, limbah rumah tangga, kotoran hewan dan manusia, dll.). Citarum dan 297 km pantainya menyediakan air yang diperlukan untuk penduduk provinsi Jawa Barat (Bandung dan Jakarta (sekitar 50.000.000 jiwa)), tetapi juga menyediakan air untuk dunia hewan dan tumbuhan dan memastikan Irigasi 420.000 hektar lahan pertanian Tantangan kolosal telah diambil oleh pemerintah Jakarta: membuat air di Citarum dapat diminum pada tahun 2025. Proyek kami dan bantuan kami akan memperkuat tantangan luar biasa ini. Danau Pattengang merupakan salah satu tempat wisata alam yang ada di Jawa Barat. Di ketinggian 1600 meter di Desa Ciwidey menawarkan pemandangan yang sangat eksotis. Sayangnya tak luput dari polusi plastik, ia tumpah ke Citarum yang mengakhiri perlombaannya di lautan Indian. Bendungan PLTA Saguling terletak di aliran Sungai Citarum 30 km dari Bandung. Dibangun pada tahun 1983, bendungan ini memiliki tinggi 99 meter dan menampung 265 juta meter kubik air. Ini memenuhi permintaan energi di seluruh wilayah. Organisasi inisiatif Océan akan menjadi mitra hebat kami. Berkat bantuannya, sarana logistik yang ditawarkan, pekerjaan pendidikan dan kesadaran kami di antara penduduk lokal akan dapat dimulai. Misi dan tindakan kami akan dimulai di tepi Danau Saguling.

 

                   "Pendidikan bisa melakukan banyak hal, tapi lebih lagi niat baik kita".

Tiga teman lama, bersemangat tentang perjalanan dan ekologi. Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah memberikan perhatian khusus ke Asia Selatan dan terutama ke beberapa daerah di Jawa yang kurang dikenal di Indonesia seperti danau besar, sungai dan sungai di sekitar Bandung. Karena takut dengan polusi dan kerusakan ekosistem ini, kami memutuskan untuk bertindak dan mencoba menghentikan pendarahan plastik.Proyek ini bukanlah utopia. Itu lahir dari keinginan besar untuk berkontribusi dalam menjaga keseimbangan planet kita. Ini menandai kelahiran Ocean Guardian.Tujuan kami tepat, realistis, dan optimis.Kami beruntung dapat berbicara dalam bahasa Indonesia dan dialek lokal, memiliki kontak yang berharga dengan penduduk desa termotivasi yang sadar dan siap bertindak.Tindakan nyata kami akan berfokus pada mendidik anak-anak di sekolah, memilah sampah di desa, dan bertemu dengan pihak berwenang setempat.Kami berharap proyek kami akan memenuhi antusiasme yang diperlukan untuk melaksanakannya.Misi kami terutama terdiri dari mempertahankan, melestarikan, dan melindungi lautan melalui tindakan nyata di bagian hulu masalah, dengan bertindak sebagai sumber utama polusi plastik global. 

Tentang Ocean Guardian

Artikel jurnalis Hanna Schevenels akan menyimpulkan presentasi Ocean Guardian: Asosiasi yang memerangi pencemaran laut sebagai sumber masalahnya.

Siapa kita?

 Proyek itu lahir dan asosiasi siap bertarung.

Konsep Ocean Guardian?

Melestarikan lautan dan bertindak langsung melawan pencemaran plastik dengan menjalankan misi perlindungan, pertahanan, dan konservasi. Proyek Ocean Guardian lahir dari keinginan untuk tidak tetap tidak aktif dalam menghadapi keadaan darurat dan krisis kesehatan yang mengancam lautan kita. Lebih dari 8 juta ton plastik berada di jantungnya setiap tahun. Dari kantong plastik hingga sedotan hingga cotton bud, lautan telah menjauh dari gambaran perairan pirus indah yang dipenuhi ikan beraneka warna. Berbagai jenis limbah yang ada di sana setiap tahun mencemari sejumlah besar situs yang berharga bagi ekosistem kita.Limbah ini juga mengancam kelangsungan hidup banyak spesies laut. Masalahnya sangat serius di Asia Tenggara dan terutama di Indonesia, di mana 1,29 juta ton plastik dibuang ke laut setiap tahun. Ini adalah keadaan darurat yang semakin parah. Untuk melawan krisis besar ini, asosiasi Ocean Guardian lahir. Tujuannya? Untuk bertindak sebagai sumber utama polusi plastik global dan melindungi lautan.Dengan memusatkan misinya di Indonesia dan lebih khusus lagi di sekitar pulau Jawa, Ocean Guardian bermaksud untuk bertindak di hulu masalah pencemaran yang mengancam lautan kita.Pulau di Indonesia bertanggung jawab atas tumpahan 4000 ton plastik setiap hari. Ocean Guardian akan berupaya mencegah sampah ini masuk ke lautan melalui beberapa tindakan nyata, seperti membersihkan garis pantai, danau, dan sungai. Ini juga akan berinvestasi dalam teknologi baru, seperti microbots dan tongkang vakum untuk meningkatkan hasil misi.Selain aksi bersih-bersih, asosiasi akan memfokuskan upayanya pada tindakan preventif seperti mendidik generasi muda tentang pemilahan sampah. Dengan membuat penduduk lokal sadar akan masalah sampah, asosiasi berencana untuk mencapai hasil jangka panjang. Tujuannya juga didasarkan pada penciptaan sistem daur ulang yang optimal dan mudah digunakan. Dalam jangka panjang, Ocean Guardian ingin secara khusus memperluas aktivitasnya ke sungai-sungai utama di Asia Tenggara, dan khususnya Mekong. Ambisi di balik proyek yang berkomitmen ini? Bekerja untuk planet yang lebih baik, lebih layak huni, dan lebih berkelanjutan.

Asosiasi akan berusaha untuk mengembangkan dan memfasilitasi kemitraan dengan otoritas lokal serta dengan asosiasi nasional dan internasional yang ada. Ini akan meminta sumbangan partisipatif, penggalangan dana, hibah, crowfunding dan kegiatan lain yang menghasilkan pendapatan tambahan yang diperlukan untuk realisasi tindakan dan tujuan sosial.

"kekuatan air berasal dari sumbernya"

"Jika Anda ingin kebahagiaan bertahan seumur hidup, bantulah generasi berikutnya."